9.04.2008

Feminisme rasanya tidak asing lagi di telinga kita. Adalah gerakan yang diawali oleh persepsi tentang ketimpangan posisi keperempuanan. Kartini -pahlawan Indonesia-red- biasa menyebutnya dengan Emansipasi. Pada awalnya feminisme bangkit untuk membela para wanita dari ketertindasan serta menuntut penyerataan hak perempuan dan laki-laki dalam segala bidang.

Tapi kemudian Feminisme, yang semula lahir sebagai gerakan yang membela kaum wanita dalam meningkatkan harga diri wanita yang ingin dinilai sesuai dengan potensinya sebagai manusia tanpa harus memandang gender, kemudian mulai disalahartikan. Ingin menaikan harga diri tapi malah menjatuhkan (harga) diri sendiri.

Sedikit cerita, di Austria kesalahpahaman mengenai arti kata “Feminisme”, membuat bocah 14 tahun mau bertukar pasangan 3 kali dalam sehari. Ketika ditanya alasannya, kemudian ia menerangkan “Boys can do it, then why we can`t…saya merasa bangga bisa menaklukan 3 orang cowok dalam sehari. Dan diantara mereka tidak perlu ada yang tahu satu dengan lainnya. Itu kan yang biasa dilakukan pria, seenaknya berganti-ganti pasangan, kemudian menyakiti para gadis”.

Di belahan negara lainnya, seorang wanita menuntut persamaan toilet, karena wanita diyakini juga dapat (maaf) kencing berdiri seperti halnya pria. Saya juga pernah mendengar adanya gerakan “Feminisme bertelanjang dada” dan “gerakan pembakaran BH”.

Feminisme kemudian disalahartikan oleh kaum wanita itu sendiri. Banyak wanita yang menjadi korban salah kaprah ini. Ironis sekali, Feminisme yang terlahir sebagai cita-cita mulia para wanita pendahulu, kemudian berubah menjadi kemerosotan harga diri seorang wanita, yang lucunya - namun juga menyedihkan – si wanita itu sendiri tidak menyadarinya. Menyadari bahwa ia telah menjatuhkan harga dirinya.

Di Indonesia sendiri? Virginitas bagi wanita Indonesia(tidak semuanya), sekarang bukanlah suatu hal yang patut dipertahankan lagi. Saya pernah bertanya pada seorang teman -wanita juga-red- , apa yang menyebabkan wanita tak perlu lagi mempertahankan ke-virgin-annya, ia menjawab “Kalau pria saja bisa mengobral ke-virgin-annya(keperjakaan), mengapa kita harus menjaganya? Saat kita mulai menjalani hubungan itu(pacaran), kita gak pernah tau apakah dia masih(perjaka) atau gak. Lagian bukan suatu hal yang aneh lagi jika di zaman sekarang ini banyak cewek yang gak virgin lagi”. Benarkah jawaban atas semua itu adalah zaman semata?

Kerancuan anggapan mengenai “Feminisme” inilah yang perlu dibenahi.Anggapan yang kemudian menggeser tradisi dan budaya yang kita banggakan dengan budaya kiriman yang baru (Western).

Hal lain! Menurut pengamatan yang saya lakukan, rupanya di Indonesia, Bandung khususnya, rokok menjadi komoditas utama yang digemari wanita-wanita zaman sekarang, selain pakaian dan cemilan. Menurut sebagian diantaranya, rokok lebih bisa menenangkan pikiran, dibandingkan shopping&ngemil –ada sebagian wanita yang lari dari permasalahan dengan cara-cara ini-red.

Dan alasan lainnya, tentu saja “cowok juga ngerokok kok… kenapa kita-kita gak boleh??” Padahal tidak perlu di jelaskan lagi, semua yang saya jabarkan di atas (termasuk rokok), tak lain akan merugikan kaum wanita itu sendiri.

Sebodoh itukah wanita-wanita sekarang? “Feminisme”(radikal) telah menutup mata hati mereka untuk melihat kerugian yang mereka alami. Sebodoh itukah? Padahal banyak diantara mereka yang mengeyam pendidikan dan pengajaran.

Bukan saatnya kita berdebat apakah karena saking bodohnya mereka atau saking pintarnya. Saatnya sekarang wanita-wanita bangkit memperjuangkan Feminisme yang sebenarnya. Bagi wanita-wanita yang sudah telanjur pada kesalahan yang tidak ‘disengaja’ tadi, bangkitlah dari keterpurukan. Bagi wanita-wanita yang mampu melihat fenomena ini, bantulah untuk bangkit. Kita harus benar-benar bersatu.

O ya! Bagaimana kalau saya ajak anda-anda berpikir sebaliknya? Kalau selama ini wanita selalu saja dituntut untuk menjaga budaya ketimuran (yang semula dirasa menguntungkan kaum pria), hingga akhirnya muncul yang namanya “Feminisme”yang kemudian disalah-artikan, dan menyebabkan serba salah. Bagaimana kalau sekarang kita yang menuntut mereka-kaum pria-red- untuk tidak hanya menuntut keperawanan, tapi mereka juga harus menjaganya (keperjakaan) juga.

Kita sudah terlalu sering mengikuti mereka, bahkan membuat mereka menjadi satu acuan kesetaraan. Bagaimana kalau sekarang, mereka mengikuti kita? Harus dimengerti memang, kalau wanita perawan sekarang sangat jarang ditemui. Oleh karena itu pria sebaiknya tak usah mempermasalahkan Virginitas wanita(biarkan kaum wanita itu sendiri yang mempermasalahkan dan mencari solusi bagi dirinya). Pria sebaiknya lebih menghargai wanita, baik ia virgin (apalagi) atau tidak virgin (apa boleh buat). Toh selama ini wanita selalu menghargai pria tanpa memandang Virgin atau tidaknya.

Dan sekali lagi, jangan hanya menuntut wanita untuk menjaga kaidah-kaidah ketimuran. Pria juga wajib menjaga dong (pahala), sebagaimana kaidah-kaidah keagamaan. Selama ini wanita dituntut untuk lebih mengerti dan mau menjaga. Pria? Rasanya tidak ada tuntut yang seperti itu dalam hal ini.

Mengenai rokok? Katakan saja ”Ngertilah....hari gini gitu loh..(zaman sekarang). Kalian-pria-red- juga jangan ngerokok dong.. jangan cuma bisa ngelarang doang”. Kenapa saya katakan zaman sekarang? Zaman yang udah berubah mau gak mau harus kita terima sementara, sebelum kita benar-benar mengubahnya.

Bagaimana? Siap untuk merubahnya wanita-wanita? Memperjuangkan hak-hak wanita yang sebenarnya? Anda yang tahu jawabannya. Anda juga yang lebih tahu caranya.

7.07.2008

Kesibukan demi kesibukan mulai berdatangan
aktifitas-aktifitas sudah mulai menunggu di depan mata..
tapi raga masih susah bangun dengan tegapnya.

Manusia hanya bisa mencoba dan berusaha,
tapi tetap Tuhan lah sebagai penentunya.
Walau begitu kita tidak boleh patah harapan,
Tetap berjuang sampai darah penghabisan.

Heheheheh..... tuh sebait kata-kata dari penulis.
Narsis PuOl...

Sekarang dew dah mulai sibuk pembaca.
slain sibuk di ccjd juga sibuk lagi ngerjain skripsi.
neh dah mau masuk bab3
gayaaa gBt...

7.01.2008

kalau boleh tau...
apa yang harus kita lakukan...
demi masa depan kita..
di dunia yang fana ini, harus kita manfaat kan sebaik-baiknya

5.03.2008

peLatihan JArdiknas tahap II

sedari 29-30 ApriL 2008 di LAkukan Pelatihan JArdiknas taHap II.
PElatihan tetap beRletak di kantor caLL center JArdiknas, Jl.Soekarno-Hatta depan Kampus Politeknik Negeri MAlang.
PElatihan hari pertama berisi tentang pengetahuan masalah troubel shooting jaringan Jardiknas. Lumayan lah buat add our knowledge... heheheh...
Pelatihan hari ke kedua berisi tentang pendalaman aplikasi dari pada software yang sudah di tambahkan pada tampilan PC, serta penyelesaian masalah yang mungkin akan terjadi saat ada customer Telpun.
Sekarang Jardiknas sudah totaL di pegang oleh Tim Pustekom. Biro Perencanaan sekarang sudah tidak ikut campur lagi. Semoga tidak ada perubahan yang banyak dalam perpindahan kepengurusan ini. Walau adapun, Qta semua berharap semoga perubahan ke arah yang lebih BAIK. amien...

4.22.2008

CALL CENTER JARDIKNAS (500-005)

Call center jardiknas (500-005) berdomisili di Malang. Tepatnya di JL.Soekarno HAtta (Depan kampus Politeknik Negeri Malang). Agent call center jardiknas siap melayani para customer yang bertanya seputar Pendidikan dan DAPODIK (NUPTK, NISN, dan NPSN). call center jardiknas Online every Day 24hour's. 500-005 is free pulse. sO, caLL it if you will asking about Education & Jejaringan Nasional in Indonesia.

4.20.2008

Informasi Pengelolah Baru Jardiknas 2008

Kami informasikan bahwa berdasarkan Surat Nomor: 18103/A2.3/PR/2008 tanggal 25 Maret 2008 dan Berita Acara Serah Terima Pengelolaan Jardiknas, tanggal 1 April 2008, antara Kepala Biro PKLN Setjen Depdiknas dan Kepala PUSTEKKOM, maka kami informasikan kepada seluruh masyarakat bahwa mulai hari ini, tanggung jawab pengelolaan operasional, perawatan dan dukungan teknis JARDIKNAS akan dilaksanakan oleh Tim dari Pustekom.


Berkenaan dengan hal tersebut, maka per 1 April 2008 Tim JARDIKNAS dari Biro PKLN secara resmi dibubarkan. Kami mengucapkan banyak terima kasih kepada seluruh masyarakat yang telah membantu dan mendukung selama kami bertugas selama ini. Mohon maaf sebesar-besarnya apabila ada kata, ucapan, tindakan dan pelayanan kami yang kurang berkenan baik secara langsung atau tidak langsung selama kami bertugas.


Semoga JARDIKNAS tetap berjalan dengan baik dan lancar di bawah tanggung jawab pengelola yang baru.

Informasi kontak teknis Tim Jardiknas Pustekom dapat dihubungi ke:

Pusat Teknologi Informasi dan Komunikasi Pendidikan
Jl. Cenderawasih, Ciputat, Km. 15,5, Jakarta - Bogor, Tangerang 15411
Tlp. (021) 7401842 - 7401851 - 7401852
Fax. (021) 7401727
Website: www.pustekkom.go.id
Email: info@pustekkom.go.id

Listen music